Ketua Umum PGI Sampaikan Duka Mendalam atas Korban Tragedi Kanjuruhan Malang

Ayo Bagikan:

MajalahGaharu.com, Jakarta – Ketua Umum Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia (PGI) Pdt. Gomar Gultom menyampaikan duka mendalam atas korban tragedi Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, Sabtu malam (1/10/2022).

“Saya menyampaikan duka mendalam, dan tapekur tak berdaya atas tragedi Kanjuruhan, Malang, yang menelan jiwa 180 orang dan ratusan lainnya luka-luka. Doa saya bagi semua keluarga yang kehilangan ayah, ibu, anak atau saudara dalam tragedi ini,” ucapnya tulus disampaikan ke Warningtime.com.

Menurutnya,  sangat ironis, pertandingan sepakbola yang sejatinya menjunjung tinggi kemanusiaan, kerjasama dan sportifitas harus berakhir tragis begini.

“Sekaitan dengan ini, saya meminta Bapak Kapolri untuk mengusut tuntas sistem pengamanan dan penanganan kerusuhan paska pertandingan yang memicu korban sebanyak itu. Saatnya juga Polri mengevaluasi kembali prosedur standard yang selama ini dipakai dalam pengendalian massa,” ujarnya.

Ia juga mengimbau dunia persepakbolaan Indonesia untuk mendidik para supporternya untuk menyikapi setiap pertandingan sebagai ajang pendidikan sportifitas dan kerjasama sekaligus sebagai hiburan, yang harus diakhiri dengan kesukacitaan, apapun hasil pertandingan. Setiap kekalahan tim favorit harus diterima dengan lapang dada seraya menghargai dan memuji kemenangan tim lainnya yang menang.

Ini menjadi catatan hitam bagi dunia persepakbolaan Indonesia yang harus diusut tuntas dan tidak boleh dibiarkan berlalu begitu saja.

“Tak satu pun nyawa layak hilang untuk sebuah pertandingan sepak bola,” pungkasnya.

 

 

Facebook Comments Box
Ayo Bagikan:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Ricky Hosada Film Capt.Setiawan Against Gangster Samboja atasi pemberantasan sindikat narkoba.

Tue Oct 4 , 2022
Jakarta majalahgaharu.com Belakangan ini kondisi kejahatan baik narkoba, sindikat tanah, dan perdagangan manusia marak terjadi di negara ini. Berangkat atas keprihatinan adanya ancaman mafia dan kerusakan atas anak bangsa tersebut, Ricky Hosada bersama isteri tercinta Jeanny Elisabeth Hosada terpanggil membantu pemerintah mengatasi semua persoalan kejahatan tersebut melalui sebuah film pendek […]