Pelaku Kisruh di HKBP Kayu Tinggi Dilaporkan ke Polres Jakarta Timur

Ayo Bagikan:

Majalahgaharu.com Jakarta – Sempat viral di media sosial dan beberapa media online,  akhirnya pelaku kisruh di HKBP  Jemaat Kayu Tinggi, Cakung Jakarta Timur pada kebaktian pagi  Minggu (30/06) Pukul 6.00 yang melakukan penyerangan kepada Pdt Haposan Sianturi akhirnya dilaporkan ke pihak berwajib.  Pdt Haposan Sianturi sebagai pimpinan jemaat HKBP Kayu Tinggi, Jakarta Timur secara resmi melaporkan ke  Polres Jakarta Timur.  Seperti diketahui pemberitaan di dunia maya  disebut-sebut juga bahwa pemicu penurunan paksa pendeta karena ada dugaan penggelapan uang gereja oleh pendeta.

Laporan ini diterima Polres Metropolitan Jakarta Timur sekitar pukul 17.30  Minggu (30/06) bernomor  761/K/VI/2019/RESTRO JAKTIM   yang ditandangtangani AKP Entong Raharja, SH, MM dari Polres Jakarta Timur. Dalam pelaporan tersebut disebutkan tentang dugaan Pengeroyokan dan atau Penganiayaan dan dipersangkaan melanggar sesuai dengan pasal 170 KUHP dan atau Pasal 352 KUHP. Pihak terlapor ada dua orang yakni Ridin Nainggolan dan Juni Pakpahan. Sampai berita ini diturunkan, perkara ini sedang ditangani penyidik dengan agenda pemeriksaan saksi-saksi oleh pihak penyidik dari Polres Jakarta Timur.

Ditemui disela-sela pemeriksaan para saksi di bagian Reskrim Umum Polres Jakarta Timur, Selasa siang (3/07) Pdt Haposan Sianturi menuturkan bahwa aksi pengeroyokan  kepada dirinya (pihak korban) sama sekali tidak terduga olehnya sebelumnya. Penyerangan ini berlangsung tiba-tiba itu hingga membuat jubahnya robek dan ada rasa sakit pada kedua tangannya.

“Saat persembahan akan dimulai, saya seperti biasa melangkah ke mimbar untuk menyampaikan firman. Tiba-tiba ada pihak-pihak merengsek ke depan dari berbagai sisi, diantaranya saya lihat ada Ridin Nainggolan dan Juni  Pakpahan. Mereka mendorong paksa dan teriak-teriak seolah sudah direncanakan sebelumnya,” tutur Haposan Sianturi selaku pihak korban.

Meskipun diperlakukan seperti itu, Haposan mengaku tidak bergeming dari area mimbar. Padahal mereka yang merebut mimbar sudah teriak-teriak karena merasa berhasil. “Saya sama sekali diam dan tidak melawan, tetap bertahan di area mimbar, karena merasa belum menyelesaikan tugas saya, membawakan firman,” jelas pendeta yang aktif pengurus PGI Wilayah DKI Jakarta ini. Dia sendiri sangat menyayangkan kejadian tersebut, karena seharusnya kalau ada tuntutan disampaikan setelah ibadah minggu usai dengan baik pula. Meski demikian, sebagai hamba Tuhan yang jadi korban pengeroyokan dan penganiayaan oleh sesama intern (jemaat) HKBP menyatakan ia mengampuni tindakan pelaku.

“Sebagai pendeta tentu saya mengampuni tindakan itu, tapi untuk tujuan menegakkan keadilan dan supaya tidak terjadi lagi ke depan, maka pelaku perlu mempertanggungjawakan perbuatan dan tindakan demi  keadilan di depan hukum yang berlaku di Indonesia,” tutur pendeta kelahiran Muara, Taput ini saat pelaporan selalu  didampingi puluhan jemaat HKBP Kayu Tinggi.

Menanggapi tudingan adanya penggelapan uang  gereja yang dialamatkan kepadanya, Haposan Sianturi menegaskan dan membantah  bahwa dia tidak pernah melakukan perbuatan seperti dituduhkan pihak tersebut kepadanya. Di HKBP sudah berlaku sistem baku, bahwa pendeta jemaat tidak berwenang memegang uang, tugas itu dipercayakan kepada sintua/jemaat bagian parartaon gereja (bendahara gereja).

“Silahkan menuduh penggelapan seperti itu, tapi sebaiknya kan dilaporkan ke pihak berwajib dan jangan melakukan tindakan anarkhi sendiri. Saya siap menghadapinya, karena  saya memang merasa tidak  pernah melakukan seperti dituduhkan. Itu bohong! Atau jika ada tuntutan untuk pemindahan saya dari gereja, ya tidak apa-apa, tapi kan harus ada SK dari Pimpinan HKBP, karena saya ditugaskan dengan SK juga  melayani di sini,” tukas hamba Tuhan yang telah melayani dua tahun di HKBP Kayu Tinggi menjawab tudingan yang dituduhkan kepadanya.

Terkait laporan ke Polres Jakarta Timur, salah satu terlapor Ridin Nainggolan yang disebut dalam laporan ketika dihubungi majalahgaharu.com tidak ada jawaban. Baik hubungan lewat telepon dan WA, yang bersangkutan belum ada jawaban hingga berita ini diturunkan.

Menanggapi pemberitaan ramai di media online yang seolah mendeskreditkan dirinya karena sepertinya berita sepihak (tanpa konfirmasi dirinya), Haposan Sianturi sangat menyayangkannya karena wartawan tidak pernah berusaha untuk menghubunginya dalam cover both side sebagai tugas jurnalistik. Sebagai pihaknya korban dirinya merasa dirugikan dengan pemberitaan itu.  “Saya berikan waktu 3×24 jam  dari sekarang, bagi pihak-pihak  yang memberitakan miring untuk memberikan berita klarifikasi dari saya,” katanya berniat baik.

PGI Wilayah Katakan Simpati

Sementara itu, dihubungi terpisah Ketua Umum PGI Wilayah DKI Jakarta Pdt Manuel Raintung  menanggapi peristiwa yang terjadi di HKBP Jemaat Kayu Tinggi, Cakung Jakarta Timur Minggu lalu, menyampaikan bahwa sebagai rekan sepelayanan dalam beroikumene di DKI Jakarta ia menaruh simpati untuk Pdt Haposan Sianturi yang mendapat perlakuan yang tidak sepantasnya dalam ibadah  hari Minggu.

“Kita berharap ke depan, kejadian seperti ini jangan sampai terulang lagi apalagi dalam pelaksanaan ibadah gereja. Sebaiknya menghadapi masalah ini, semua harus menahan diri. Kita harus menjaga kekudusan ibadah serta keteguhan persekutuan umat,” tutur sembari menyayangkan peristiwa terjadi di gereja.

Karena itu, kata Raintung,  Majelis HKBP Jemaat Kayu Tinggi dapat dengan bijak menyelesaikan permasalahan itu secara secara internal dan dalam semangat gerejawi. “Kami mendoakan rekan Pdt Haposan Sianturi dan semua pihak yang terkait dengan pergumulan masalah ini, kiranya dapat mengusahakan jalan keluar dan usaha mendamaikan semua pihak. Kami juga meminta kepada siapa saja agar tidak menyebarkan berita yang belum dikatahui fakta dan kebenaran informasinya. Dan sebaiknya bangun dan bina damailah harus kita bagikan,” tandasnya.

 

Facebook Comments
Ayo Bagikan:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *